Kawah Gunung Papandayan, Obyek Wisata Alam di Garut

Kawah Gunung Papandayan, Obyek Wisata Alam di Garut

Selain terkenal dengan keindahan struktur alamnya, gunung Papandayan juga memiliki kawah belerang yang masih aktif dan masih rimbunnya padang Eidelweis yang luasnya mencapai puluhan are serta banyak pula pohon Mutiara Putih. Gunung Papandayan merupakan cagar alam yang didalamnya banyak terdapat keanekaragaman hayati dan obyek-obyek wisata alam yang indah.

Gunung Papandayan mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan Hutan Ericaceous atau hutan gunung.

Berhiaskan gunung-gunung yang menghampar di setiap sudutnya menjadikan kota Garut memikat hati para pelancong untuk singgah. Kontur pegunungan yang eksotis dengan balutan tanah yang subur membuat Garut menjadi primadona wisata sejak zaman Belanda.

Tercatat dalam tahun 1910, Officieel Touristen Bureau, Weltevreden menyebut Garut sebagai Paradijs van het Oosten (surga dari timur). Di era tersebut berbagai fasilitas penunjang untuk memudahkan akses kunjungan dibangun seperti jalur kereta api yang menghubungkan Stasiun Cibatu dan Stasiun Cikajang. Keindahan alam dan keramahan penduduk lokal menjadikan Garut mendapatkan julukan Swiss van Java oleh Charlie Caplin dalam dua lawatannya pada tahun 1927 dan 1933. Bahkan Ratu Belanda, Wilhelmina-pun pernah mempunyai tempat peristirahat di kota ini.

Lanskap Pegunungan

Jajaran pegunungan yang mengepung kota Garut seperti Gunung Guntur, Cikuray dan Papandayan menjadikan bentang alam yang menawarkan adrenalin bagi pelacong untuk menjamahnya. Mendaki menjadi pilihan utama bagi para pelancong yang tidak ingin kehilangan setiap momen yang lewat. Menginjakkan kaki ke kaldera terluas di kawasan Asia Tenggara, Gunung Papandayan bisa menjadi pilihan liburan yang menantang bagi mereka yang rindu akan kebebasan dari rutinitas kantor maupun aktivitas pekerjaan. Semerbak bau belerang lngkap lanskap alamnya, Papandayan sungguh sayang kalau dilewatkan begitu saja dalam daftar liburan.

Gunung yang terletak 29 km dari Kabupaten Garut, Jawa Barat tepatnya di Kecamatan Cisurupan. Papandayan memiliki ketinggian 2.622 meter di atas permukaan laut. Gunung yang masih aktif ini terakhir meletus pada November tahun 2002. Kawasan wisata gunung Papandayan sangat cocok untuk para pendaki pemula, Selain tidak banyak membutuhkan persiapan yang lengkap seperti para pendaki profesional (pecinta alam). Kontur tanah Papandayan yang landai telah membentuk jalur pendakian yang aman sehingga memudahkan siapa pun untuk mendaki hingga mencapai bibir kawah.

 Share & Komentar

 Artikel lainnya